loading...
loading...

AJI minta Pemko Batam Hindari Konferensi Pers Tatap Muka Langsung

inidata.id - Merebaknya Virus Covid-19 di Batam, Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Batam mendesak Pemerintah Kota Batam untuk menggunakan Protokol Keamanan dalam peliputan Covid-19, Jumat (17/4/2020).

Protokol keamanan ini penting bagi jurnalis karena berisiko tinggi terpapar virus corona saat meliput. AJI secara nasional sudah mensosialisasikan protokol keamanan peliputan ini ke berbagai lembaga.

" Tujuannya jelas untuk mencegah penularan Covid-19 di kalangan jurnalis, orang-orang yang ada di lembaga atau organisasi perorangan yang menjadi rangkaian peliputan, " kata Ketua  Slamet Widodo.

Poin penting  kata dia dalam protokol keamanan COVID-19 ini antara lain:

1. Wali Kota Batam menghindari menggelar konferensi pers tatap muka secara langsung. Hal ini perlu dilakukan mengingat salah satu klaster penyebaran Covid-19 berada di lingkungan pemerintahan, yakni Dinas Pemberdayaan Perempuan Kota Batam.

2. Konferensi pers tatap muka secara langsung dapat diganti dengan Live Streaming, Perekaman Video, rilis foto dan teks disertai dengan catatan keterangan dan hak cipta sumber yang disiarkan. Sejauh ini, Kepala Dinas Kesehatan dan pihak terkait sudah memulai hal ini dan AJI Batam mengapresiasi.

3. Tidak menggunakan metode door stop dalam wawancara.

4. Memastikan tim humas atau komunikasi lembaga-lembaga terkait bisa responsif dalam melayani wawancara lewat telepon atau aplikasi komunikasi lainnya untuk menghindari kesimpangsiuran informasi Covid-19.

5. Di dalam setiap siaran pers dengan cara live streaming dimungkinkan para jurnalis bisa melakukan tanya jawab dengan narasumber.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter