Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung TPA Batu Layang Pontianak

inidata.id Tempat Pembuangan Akhir atau TPA ini lokasinya berada Jalan Kebangkitan Nasional, Kelurahan Batu Layang, Kecamatan Pontianak Utara, Kota Pontianak, Kalimantan Barat. TPA Batu Layang Pontianak menjadi tempat pengibarana bendera merah putih pada HUT RI ke-75 pada Senin, 17 Agustus 2020.

Kreasi Sungai Putat (KSP), Organisasi Masyarakat (Ormas) Oi Kalimantan Barat, dan warga setempat mengibarkan bendera di atas puncak gunungan sampah di TPA Batu Layang Pontianak. Menurut  Ketua Kreasi Sungai Putat, Syamhudi, ”Semangat dan keringat pejuang lingkungan masyarakat sekitar TPA Batu Pontianak menginspirasi kita untuk mengibarkan bendera merah putih dalam rangka HUT RI ke- 75 ini”.
Aktivis Sanggar Sungai Khatulistiwa (Sangsakha) itu berujar,  selama ini mereke di TPA Batu Layang Pontianak tidak pernah merayakan secara langsung (upacara pengibaran bendera). “Padahal mereka juga penuang lingkungan nyata adanya,” kata Syamhudi.

Mantan aktivis Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Provinsi Kalimantan Barat itu berkata, elain itu juga dalam momentum Dirgahayu ini mengajak masyarakat tanpa terkecuali untuk mengurangi pemakaian kantong plastik kresek yang pastinya akan mencemari lingkungan dan memanfaat sisa pakai organiknya sebagai kompos pupuk organik dengan teknologi daur ulang menggunakan mesin pengurai alamaian efektif yaitu larva black soldier flay (BSF) yang dapat mendukung sektor budidaya ternak kecil (ayam, bebek, ikan dan lain-lain).

“Tidak kalah pentingnya, jika  kita tidak mengambil paradigma baru ini, maka ancaman perebutan ruang akan terjadi antara manusia dan sisa pakainya kedepan,” kata Syamhudi, yang juga menjabat sebagai Ketua Lembaga Penanggulangan Bencana dan Perubahan Iklim Nahdlatul Ulama (LPBI NU) Provinsi Kalimantan Barat ini.

Pria yang mendapat penghargaan dari Kementerian PUPR tahun 2019 dalam kategori Komunitas Peduli Sungai itu menegaskan, ”Dalam momentum ini juga kami mendorong pemerintah untuk terus tegas dalam aturan-aturan yang telah ditetapkannya serta memgedukasi masyarakat secara langsung terkait pemanfaatan sisa pakai,”

Sementara itu, Asun warga setempat mengaku bahagia dan bangga. “Yang ikut serta pengibaran bendera di puncak gunungan tumpukan sampah TPA Batu Layang Pontianak gembira, ceria, bahagia,”.
Ketua Organisasi Masyarakat (Ormas) Oi Kalimantan Barat, Apriyadi Riyanto, mengaku terharu. Dia berujar, upacara hikmat dan sederhana di tumpukan gunung sampah TPA Batu Layang Pontianak adalah sebagai pengingat bagi kita semua, bahwa sampah yang kita hasilkan tiap hari jika dikomulatifkan akan sangat menggunung seperti ini.

“Perlu kesadaran bersama untuk lebih berhemat dalam menghasilkan sampah. Perlu evaluasi menyeluruh dalam menangani sampah secara serius. Selain itu bertepatan 17 Agustus 2020 kali ini kita juga sadari, bahwa banyak pejuang-pejuang sampah yang mungkin tidak terlihat. Tapi setiap harinya berjibaku dengan sampah demi lingkungan kita semua tetap bersih,“ kata Apriyadi Riyanto.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter